Header Ads

Tawuran, Wujud Implementasi Solidaritas

setelah berita salah mengenai rohis, kini pemberitaan media kembali menyasar kepada aksi siswa sekolah. kali ini mengenai tawuran yang kembali memakan korban dari sesama pelajar. tidak seperti tawuran yang terjadi sebelumya, kali ini pemberitaan mengenai tawuran begitu gencar hingga berbagai pihak terseret perhatiannya bahkan menteri pendidikan pun sampai turun menemui pelaku pembacokan tawuran. sebenarnya berita tawuran bukanlah berita yang baru bahkan bisa dikatakan berita basi tapi dikemas ulang sehingga terlihat baru. kasus tawuran bukan hanya terjadi di dunia anak sekolah, tapi juga di banyak tempat misal supporter bola, penonton pentas musik, antar warga, dan lain sebagainya. saya bukan pelaku tawuran, tapi sedikit mendengar dari sekitar mengenai fenomena tawuran yang sering terjadi.


tawuran bukanlah kejadian spontan tapi sudah menjadi kebutuhan atau bahkan gaya hidup/life style. pernah suatu kali saya berbincang dengan salah seorang supporter bola (tapi kini secara keseluruhan supporter telah berubah), dia mengatakan bahwa nonton bola tanpa tawuran itu tidak asyik. dengan demikian, niat dari nonton bola selain mendukung tim kesayangannya, tapi juga melakukan perlawanan fisik dalam bentuk tawuran. untuk lebih lanjut silakan nonton film "Romeo dan Juliet" versi sepakbola Indonesia. demikian pula kejadian di sekolah, sekolah adalah tempat yang sangat kondusif untuk hidup berkelompok baik kelompok hitam maupun putih. anda pasti sudah paham mengenai kelompok hitam maupun putih, dan tawuran adalah aktivitas yang dilakukan oleh kelompok hitam. kita tidak sedang membicarakan mengenai kelompok putih maupun kelompok abu-abu, tapi khusus kelompok hitam saja.


seperti supporter bola, kelompok di sekolah juga memiliki musuh abadi. suatu sekolah akan bermusuhan dengan sekolah lain dan ketika waktunya tiba benturan fisik pun terjadi dan jika perlu pertumpahan darah akan terjadi. jika terjadi salah satu pihak kalah baik dipukul mundur maupun ada korban yang jatuh, kelompok ini akan membalas dendam dengan kejadian serupa. dan demikian seterusnya hingga tidak ada ujungnya. diam bukan berarti berhenti. ibarat bom waktu, ketika waktunya tiba, tawuran pasti akan terjadi.


apakah fenomena musuh abadi ini akan berhenti ketika suatu angkatan lulus? tidak sesederhana itu. proses regenerasi terjadi sebagaimana regenerasi siswa sekolah itu sendiri. misal anak junior bergaul dengan senior, mereka akan mewarisi sifat paham dari kakak kelasnya. pewarisan sifat ini tidak dilakukan secara paksa melainkan secara alami. demikian pula ketika ia ada di posisi senior, ia akan mewariskan paham kepada juniornya. demikain selanjutnya hingga bertahun tahun. inilah KESALAHAN FATAL dari pelaku tawuran, mereka tidak mengerti mengapa perang abadi itu terjadi, yang mereka tahu hanyalah SOLIDARITAS harus dijunjung tinggi di antar mereka.


kemudian, apakah keikutsertaan mereka dalam ekstrakurikuler akan menghentikan paham mereka? tidak juga. justru ekskul menjadi media mereka untuk melakukan regenerasi. di dalam ekskul ini para senior mengajarkan solidaritas. solidaritas sangat dibutuhkan agar tujuan dari ekskul tercapai. sayangnya solidaritas yang diajarkan dalam ekskul juga melebar menjadi solidaritas di luar ekskul. ketika junior dekat dengan senior, mereka menjadi sangat dekat dan paham-paham dibawa di dalam kelompok menular kepada junior. tapi WAJIB DIINGAT, tidak semua ekskul menjadi sarang "teroris". dan belum tentu siswa yang ikut ekskul yang di dalamnya banyak terorisnya pasti juga menjadi teroris. semua tergantung dari kekuatan mental dari masing-masing siswa. dan ekskul bukan satu-satunya jalan regenerasi. jadi, JANGAN TAKUT IKUT EKSKUL.


SOLIDARITAS adalah kata kunci kehidupan mereka. mereka belum tentu bahkan sangat mungkin tidak tahu apa penyebab mereka ikut dalam perang abadi. pokoknya ketika teman, senior, junior mereka manjadi korban dari lawan, atas nama solidaritas mereka akan turun tangan. sekali lagi, pelaku tawuran, secara kelompok, bukanlah organisasi terbuka yang memiliki susunan kepengurusan dan keanggotaan yang rinci. mereka bukan gerakan bawah tanah tapi mereka bisa saja sewaktu-waktu muncul ke permukaan untuk melanjutkan perang abadi. regenerasi mereka sejalan dan seiring regenerasi siswa sekolah itu sendiri. sistem yang ada di masing-masing sekolah berbeda tapi biasanya tidak jauh dari yang saya sampaikan.


ngomong-ngomong, para pejabat, menteri, kepala sekolah, guru dan orang-orang di media massa tahu tidak ya tentang fenomena ini? atau jangan jangan hanya menurut pendapat mereka sendiri? satu kata, para pelaku tawuran bukan dari Rohis. :)